Mon. Jun 24th, 2024

Ruang BeritaKenali dan Hindari 7 Kebiasaan yang Bisa Membuat Rambut Rusak , Rambut memiliki peran penting dalam menciptakan penampilan yang menarik, baik bagi wanita maupun pria. Namun, menjaga kesehatan rambut tidaklah sesederhana yang banyak orang kira. Terdapat beberapa kebiasaan sehari-hari yang sering diabaikan, padahal mampu merusak rambut secara signifikan. Artikel ini akan membahas tujuh kebiasaan yang perlu dikenali dan dihindari agar rambut tetap sehat dan indah.

7 Kebiasaan yang Bisa Membuat Rambut Rusak

1. Sering Keramas

Meskipun keramas penting untuk menjaga kebersihan rambut, keramas terlalu sering dapat memberikan dampak negatif. Kebiasaan ini dapat membuat kulit kepala kering, gatal, dan merusak struktur rambut. Terlalu sering keramas juga dapat menghilangkan pelembap alami rambut, meninggalkan rambut kering, rapuh, dan cenderung mudah rontok. Disarankan untuk keramas sekitar dua kali seminggu atau disesuaikan dengan kebutuhan dan aktivitas sehari-hari.

2. Jarang Keramas

Kebalikan dari kebiasaan pertama, jarang keramas juga dapat menyebabkan masalah pada rambut. Kulit kepala menjadi berminyak, menyebabkan kemunculan ketombe, dan rambut menjadi lengket. Merinci frekuensi keramas dengan bijak, sekitar dua hari sekali atau sesuai kebutuhan rambut, dapat membantu menjaga keseimbangan minyak alami di kulit kepala.

3. Mengeringkan Rambut dengan Alat Pemanas

Penggunaan pengering rambut (hair dryer) atau catokan rambut secara berlebihan dapat memicu kebotakan dini. Suhu tinggi dari alat-alat ini dapat merusak struktur rambut, membuatnya rapuh dan cenderung rontok. Untuk menghindari dampak negatif ini, sebaiknya kurangi penggunaan alat pemanas dan lebih sering mengeringkan rambut dengan bantuan angin alami atau kipas.

4. Menyisir Rambut Saat Basah

Menyisir atau menata rambut saat basah dapat merusak kutikula rambut karena pada saat basah, rambut cenderung lebih rentan. Tindakan menyisir saat basah dapat menyebabkan rambut patah atau rontok. Penting untuk menangani rambut dengan lembut, menghindari menggosok rambut dengan handuk, dan tidak langsung tidur saat rambut masih basah. Pemilihan sisir yang sesuai dengan jenis rambut juga dianjurkan.

Jangan lupa kunjungi artikel sebelumnya Merawat Rambut Rusak dengan 7 Metode Alami yang Efektif

5. Mewarnai Rambut

Meskipun mewarnai rambut dapat memberikan tampilan yang menarik, proses pewarnaan dapat merusak struktur rambut. Proses bleaching yang sering diperlukan dalam mewarnai rambut dapat menyebabkan kehilangan pigmen alami rambut dan membuatnya lebih rentan terhadap kerusakan. Pewarnaan rambut juga dapat menyebabkan iritasi kulit, gatal, dan kemerahan. Sebaiknya, pertimbangkan risiko ini sebelum memutuskan untuk mewarnai rambut.

6. Sering Berjemur

Paparan sinar matahari yang berlebihan dapat merusak rambut, membuatnya kusam, kering, dan mudah patah. Sinar matahari juga dapat merusak kutikula dan protein rambut. Jika berjemur, pastikan untuk melindungi rambut dengan menggunakan masker rambut atau krim ber-SPF tinggi. Pilihan lainnya adalah menggunakan topi bertepi lebar atau payung untuk melindungi rambut dari sinar matahari langsung.

7. Jarang Mengonsumsi Makanan Sehat

Kesehatan rambut juga dipengaruhi oleh nutrisi yang masuk ke dalam tubuh. Kurangnya konsumsi nutrisi penting seperti selenium, zat besi, zinc, asam folat, vitamin A, D, dan E dapat membuat rambut mudah rontok, kering, dan kusam. Untuk menjaga kesehatan rambut, disarankan untuk mengonsumsi makanan sehat seperti telur, sayuran hijau, buah-buahan, daging, ikan, dan kacang-kacangan.

Merawat kesehatan rambut membutuhkan perhatian khusus, dan menghindari kebiasaan-kebiasaan yang dapat merusak rambut sangatlah penting. Dengan memperhatikan frekuensi keramas, penggunaan alat pemanas, cara menyisir rambut, pewarnaan, paparan sinar matahari, dan pola makan sehat, kita dapat menjaga kesehatan rambut dan mencegah kerusakan yang tidak diinginkan. Jika permasalahan rambut tetap berlanjut, konsultasikan dengan dokter atau ahli rambut untuk solusi yang lebih spesifik.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *